ASSALAMU ALAIKUM WARRAHMATULLAHI WABARAKATUHU.........
0

INILAH SEJARAH PROKLAMASI YANG ADA DI INDONESIA

Sabtu, 22 Januari 2011.
“Jangan tanyakan apa yang telah negara berikan padamu, Tapi tanyakan apa yang telah kamu berikan untuk negaramu”

Kembali hari ini kita masyarakat Gorontalo kembali merayakan Hari Kemerdekaan. Hari Patriotik 23 Januari. Dimana masyarakat Gorontalo telah memproklamirkan Kemerdekaan Gorontalo tiga tahun sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945. Peristiwa dan peristiwa patriostisme lainnya yang kemudian mengantar Nani Wartabone dianugerahi Pahlawan Nasional pada 10 November 2003. Nama Nani Wartabone memang jarang terdengar di luar daerahnya namun, di Gorontalo cerita kepahlawanannya tidak pernah surut hingga saat ini. Bagi masyarakat Gorontalo tanggal 23 Januari I942 dikenang sebagai momentum yang sarat nilai historisnya.

Mungkin kita sedikit tidak akan percaya bila kita bertanya pada mereka yang sudah lanjut usia,kapanproklamasi Kemerdekaan Indonesia. Bisa jadi mereka terutama yang tinggal di pedalaman akan berkata tanggal 23 Januari 1942, bukan 17 Agustus 1945. Mengapa demikian? Karena pada tanggal 23 Januari 1942 itu, Nani Wartabone bersama masyarakat memproklamirkan Kemerdekaan Gorontalo bebas dari penjajahan.

Bersamaan dengan itu mereka mengibarkan Sang Saka Merah Putih dan mengumandangkan lagu Indonesia Raya. Perjuangan ini menjadi tonggak kemerdekaan bangsa Indonesia di Gorontalo, sekaligus membawa semangat perjuangan patriotik yang sama, tidak saja di daerah Gorontalo namun juga bagi daerah-daerah yang lainutnutk terus berjuang perjuangan meraih kemerdekaan di Nusantara tercinta.

Peristiwa heroik 23 Januari 1942 - yang dikemudian menjadi hari kemerdekaan Gorontalo menunjukkan bahwa masyarakat Gorontalo di bawah pimpinan Nani Wartabone tidak saja memiliki semangat patriotisrne, pengibaran bendera Merah Putih dan dinyanyikan lagu Indonesia Raya saat itu menonjolkan pula jiwa nasionalisme. Atas kepeloporannya itu, pemerintah Republik Indonesia menganugerahkan gelar Pahlawan Nasional Perintis Kemerdekaan kepada Nani Wartabone.

Kita sebagai pemuda dan pemudi yang hidup di alam kemerdekaan hendaknya terus melanjutkan perjuangan para pendahulu kita untuk terus belajar,berkarya dan membangun bangsa.Memang, Perjuangan melepaskan diri dari belenggu penjajahan merupakan perjuangan yang sangat berat, namun perjuangan mengisi kemerdekaan lebih berat lagi. Tantangan yang dihadapi generasi saat ini lebih kompleks dengan musuh yang tidak lagi kasat mata seperti penjajah pada masa kemerdekaan dulu. Sekarang kita dituntut mampu melepaskan diri dari penjajahan kebodohan,kemiskinan dan keterbelakangan.

" INILAH BEBERAPA SEJARAH PROKLAMASI YANG TERJADI DI NEGERI KITA "

PROKLAMASI INDONESIA 17 AGUSTUS 1945

Pagi itu di jalan Pegangsaan Timur, Jakarta, sudah dipenuhi dengan orang-orang yang berharap peristiwa besar akan terjadi. Jumat, 17 Agustus 1945, halaman rumah di jalan Pegangsaan Timur no.56 menjadi tempat berkumpulnya para pemuda. Sebuah tiang menjadi tatapan dan mereka berharap mimpinya akan berkibar di ujung tiang itu.

Seseorang memasuki halaman, lalu menuju ke dalam rumah. Sejenak ia mendapatkan keheningan, waktu menunjukkan pukul delapan pagi. Lalu ia memasuki sebuah kamar dan mendapatinya sedang tertidur pulas. Pelan-pelan ia mengusap kaki seseorang yang terlihat lelah. Lelaki itu baru pulang pagi tadi dari Rengasdengklok.

Lelaki itu terbangun dan memandangnya. Senyumnya begitu lemah, terucap kata, “pating greges.”Tamu yang disapanya memberikan obat, setelah m
emeriksa ada panas di tubuh lelaki yang dibangunkannya.

Dialah seorang dokter bernama dr. R. Soeharto, dan lelaki yang mengatakan dirinya tak enak badan itu adalah Soekarno. Lalu atas persetujuan Soekarno, sang dokter memberinya sebuah suntikan chinine-urethan intramusculair. Lalu Soekarno melanjutkan tidurnya sejenak. Pukul 9.30 pagi, Soekarno terbangun, tubuhnya terlihat lebih sehat. Ketika berjumpa dengan sang dokter, ia meminta agar Hatta segera dipanggil untuk datang.

Dengan berpakaian rapi, mengenakan pakaian serba putih (celana lena putih dan kemeja putih) dengan potongan yang saat itu popular disebut sebagai “kemeja pimpinan” dengan bersaku empat, Soekarno menyambut Hatta dan segera menuju halaman depan rumahnya. Sebuah teks Proklamasi dibacakan.Inilah sebuah pernyataan kemerdekaan yang sebelumnya di dalam pidatonya Soekarno ada mengatakan “…sekarang tibalah saatnya kita benar-benar mengambil nasib bangsa dan tanah air di tangan kita sendiri. Hanya bangsa yang berani mengambil nasib di tangan sendiri, akan dapat berdiri dengan kuatnya…”

Puncak perjuangan yang pada akhirnya harus keluar dari mulut Soekarno, sebuah bukti sejarah bahwa ia memang layak mengambil posisi untuk me
nyatakan itu. Karena sebelum Proklamasi ini terjadi, sebelumnya juga sudah dibacakan dua proklamasi yaitu Proklamasi Gorontalo 23 Januari 1942 dan Proklamasi Cirebon 15 Agustus 1945. Namun kedua Proklamasi ini tidak diakui sebagai buah pernyataan kemerdekaan bangsa Indonesia dalam arti sebagai hari peringatan kemerdekaan bangsa Indonesia.



PROKLAMASI GORONTALO 23 JANUARI 1942

Kekalahan Belanda oleh Jepang, pada Perang di Laut Jawa, membuatnya menjadi gelap mata. Gorontalo dibumi hanguskan yang dimulai pada tanggal 28 Desember 1941. Adalah seorang pemuda bernama Nani Wartabone (saat itu berumur 35 tahun) memimpin perjuangan rakyat Gorontalo dengan menangkapi para pejabat Belanda yang masih ada di Gorontalo.

Bergerak dari kampung-kampung di pinggiran kota Gorontalo seperti Suwawa, Kabila dan Tamalate, mereka bergerak mengepung kota Gorontalo. Hingga akhirnya Komandan Detasemen Veld Politie WC Romer dan beberapa kepala jawatan yang ada di Gorontalo menyerah takluk pada pukul 5 subuh.

Dengan sebuah keyakinan yang tinggi, pada pukul 10 pagi Nani Wartabone memimpin langsung upacara pengibaran bendera Merah Putih di halaman Kantor Pos Gorontalo. Dan dihadapan massa yang berkumpul, ia berkata :

“Pada hari ini, tanggal 23 Januari 1942, kita bangsa Indonesia yang berada di sini sudah merdeka bebas, lepas dan penjajahan bangsa mana pun juga. Bendera kita yaitu Merah Putih, lagu kebangsaan kita adalah Indonesia Raya. Pemerintahan Belanda sudah diambil oleh Pemerintah Nasional. Agar tetap menjaga keamanan dan ketertiban.”

Selanjutnya Nani Wartabone mengumpulkan rakyat dalam sebuah rapat akbar (layaknya peristiwa lapangan Ikada) di Tanah Lapang Besar Gorontalo untuk menegaskan kembali kemerdekaan yang sudah diproklamasikan.

Namun sayangnya ketika Jepang mendarat di Gorontalo, 26 Februari 1942, Jepang melarang pengibaran bendera Merah Putih dan memaksa rakyat Gorontalo untuk takluk tanpas syarat kepada Jepang.

Kisah Nani Wartabone terlalu panjang untuk diungkapan, walau ia di masa Jepang mengalami patah semangat ketika Jepang tak mau diajak berkompromi hingga akhirnya ia kembali ke kampung halamannya di Suwawa dan hidup sebagai petani.

Saat kekalahan Jepang oleh Sekutu, Jepang bersikap lain. Sang Saka Merah Putih diijinkan berkibar di Gorontalo dan Jepang menyerahkan pemerintahan Gorontalo kepada Nani Wartabone pada tanggal 16 Agustus 1945. Sementara rakyat Gorontalo baru mengetahui telah terjadi Proklamasi Kemerdekaan Indonesia di Jakarta pada tanggal 28 Agustus 1945.

Nani Wartabone memimpin Gorontalo untuk masa-masa kelam berikutnya, menghadapi pasukan Belanda yang membonceng Sekutu. Dalam sebuah perundingan di sebuah kapal perang sekutu pada tanggal 30 November 1945, Belanda menangkap dan menawannya. Ia dibawa ke Manado dan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara atas tuduhan makar pada tanggal 23 Januari 1942 yaitu Proklamasi yang dibacakannya.

Namun di waktu yang berjalan, kekalahan sekutu mengubah nasibnya kelak. Ia kembali ke Gorontalo pada tanggal 2 Februari 1950. Nani Wartabone pada tanggal 6 April 1950 menolak RIS dan memilih bergabung dengan NKRI. Untuk beberapa waktu ia dipercaya sebagai kepala pemerintahan di Gorontalo, hingga Penjabat Kepala Daerah Sulawesi Utara, dan anggota DPRD Sulawesi Utara. Selanjutnya ia memilih untuk kembali tinggal dan bertani di desanya di Suwawa.

Tapi itu juga tak berlangsung lama. Letkol Ventje Sumual dan kawan-kawannya memproklamasikan pemerintahan PRRI/PERMESTA di Manado pada bulan Maret 1957. Ia terpanggil kembali untuk melawan. Namun perlawanan tak seimbang, karena pasukan Nani Wartabone kekurangan persenjataan, hingga mereka memilih untuk bergerilya di dalam hutan, sekedar menghindar dari sergapan tentara PRRI/PERMESTA.

Pada bulan Ramadhan 1958 datanglah bantuan pasukan tentara dari Batalyon 512 Brawijaya yang dipimpin oleh Kapten Acub Zaenal dan pasukan dari Detasemen 1 Batalyon 715 Hasanuddin yang dipimpin oleh Kapten Piola Isa. Bersama pasukan-pasukan dari pusat inilah mereka berhasil merebut kembali pemerintahan di Gorontalo dari tangan PRRI/PERMESTA pada pertengahan Juni 1958.



PROKLAMASI CIREBON 16 AGUSTUS 1945

Kekalahan Jepang tinggal menghitung hari saja, setelah dijatuhkannya bom atom di Hiroshima dan Nagasaki. Namun karena Jakarta tidak termasuk jalur perang Jepang dengan Sekutu, maka yang terlihat kekuatan bala tentara Jepang masih utuh.

Suasana Jakarta tetap mencekam bagi para kelompok pergerakan. Ada 4 kelompok illegal menurut Maroeto Nitimihardjo yang tampak saat itu, yaitu kelompok Soekarni, Kelompok Sjahrir, Kelompok Mahasiswa dan Kelompk Kaigun.

Kelompok-kelompok itu mendengar Sjahrir meminta Soekarno dan Hatta untuk mempercepat pernyataan Proklamasi sekembalinya Soekarno dan Hatta dari perundingan di Dalat, Saigon dengan Marsekal Terauchi, wakil kaisar Jepang. Namun Soekarno masih menunggu kepastian dari Laksmana Maeda tentang hal kekalahan Jepang tersebut

Hal ini membuat kelompok-kelompok illegal itu marah dikarenakan mereka melihat keraguan Sjahrir selama ini untuk menjalankan kesepakatan bahwa Sjahrirlah yang harus siap memimpin kemerdekaan dikarenakan ia bersih dari pengaruh Jepang. Hingga membuat kelompok-kelompok illegal ini, tidak termasuk Sjahrir bergerak cepat.

Terjadi beberapa pertemuan antara lain di Jalan Cikini Raya 71, di Lembaga Ecykman dan di Laboratorium Mikrobiologi (di samping pasar Cikini). Wikana dan dr. Darwis ditugaskan untuk mendesak langsung Soekarno-Hatta (tanpa perantara Sjahrir) untuk memproklamirkan kemerdekaan yang berujung dengan “penculikan” atau membawa Soekarno-Hatta ke Rengasdengklok. Gerak cepat yang tak ragu-ragu ini akhirnya melahirkan sebuah peristiwa di pagi hari di tanggal 17 Agutus 1945 sebagai hari kemerdekaan.

Di waktu yang berjalan cepat dalam ketidak pastian peristiwa, seorang bernama dr.Soedarsono (ayah dari Juwono Soedarsono) datang bertemu Maroeto Nitimihardjo (seperti pengakuannnya di buku berjudul “Ayahku Maroeto Nitimihardjo Mengungkap Rahasia Gerakan Kemerdekaan” karangan Hadidjojo, anak Maroeto) di sebuah ‘pengungsian’ bagi istri dan anaknya yaitu di desa Perapatan, sebelah barat Palimanan, 30 km jauhnya dari Cirebon tempat dr.Soedarsono berasal. Dr.Soedarsono meminta teks Proklamasi yang dibuat Sjahrir yang katanya dititipkan pada Maroeto. Namun Maroeto menyatakan tidak ada.

Hingga dr.Soedarsono menjadi berang dan berkata, “Saya sudah bersepeda 60 kilometer hanya untuk mendengar, Sjahrir tidak berbuat apa-apa. Katakan kepada Sjahrir, saya akan membuat proklamasi di Cirebon.”

Dan akhirnya terkabarlah bahwa Proklamasi itu dibuat dan dibacakan oleh dr.Soedarsono pada pagi hari tanggal 16 Agustus 1945 di alun-alun Cirebon yang dihadiri sekitar 150 orang. Sehari sebelum Soekarno membacakan Proklamasi di penggangsaan Timur 56 Jakarta.

Namun kisah yang dipaparkan Maroeto berbeda dengan kisah yang diungkap oleh Des Alwi, anak angkat Sjahrir. Menurutnya, teks proklamasi yang dibacakan Soedarsono adalah hasil karya Sjahrir dan aktivis gerakan bawah tanah lainnya yang melibatkan Soekarni, Chaerul Saleh, Eri Sudewo, Johan Nur, dan Abu Bakar Lubis. Penyusunan teks dilakukan di Asrama Prapatan Nomor 10, Jakarta, pada 13 Agustus 1945.

Ada sebaris teks proklamasi yang diingat oleh Des Alwi yaitu : “Kami bangsa Indonesia dengan ini memproklamirkan kemerdekaan Indonesia karena kami tak mau dijajah dengan siapa pun juga.

....... SEKIAN .......

PESAN :

Jadikan momentum peringatan kemerdekaan sebagai bagian dari upaya memperkaya pengetahuan tentang sejarah perjuangan bangsa yang diharapkan akan membantu membentuk dan mematangkan kepribadian dan meneguhkan tekad kita sebagai pemuda-pemudi penerus bangsa serta semangat bagi penyelenggara dan pemimpin negara dan generasi bangsa untuk membangun masyarakat dan bangsa sesuai ruang lingkup tugas, pekerjaan, dan pengabdiannya.

....... TERIMA KASIH .......


Baca selengkapnya...
0

HAPPY NEW YEAR 01-01-2011

Jumat, 31 Desember 2010.



Pagi yang cerah di awal tahun 2011.
Ku pandangi kilauan sang surya dari balik jendelaku.
Terdengar indahnya burung-burung kecil berkicau.
Seakan bernyanyi menyambung sang fajar di pagi hari.
Ku pandangi langit biru yang dihiasi awan putih.
Pagi yang cerah dan udara yang bersih.
Ku ucapkan suatu kata dalam hatiku.....
Bismillahirrahmanirrahim......
Dengan menyebut nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Penyayang.
Ku awali hari ini
Hari yang baru di awal tahun yang baru
Tahun 2011
Dengan lebih berikhtiar,sabar dan ikhlas.
Wahai...dunia,bersemilah sepanjang hari.

Baca selengkapnya...
0

INFO PENETAPAN FORMASI CPNS TAHUN 2010 DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI

Jumat, 01 Oktober 2010.
Biro Kepegawaian Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Hari Jumat Tanggal 1 Oktober 2010 mengumumkan kembali Formasi CPNS KEMENTERIAN KESEHATAN RI Tahun 2010.Berdasarkan surat edaran Sekretariat Jenderal KEMENTERIAN KESEHATAN RI Tahun 2010 dengan Nomor : KP.01.02.4.3.1595 Tanggal 28 Juli 2010 untuk disampaikan/diteruskan kepada :
1. Sekretaris Inspektorat Jenderal Kemkes
2. Para Sekretaris Direktorat Jenderal / Badan Kemkes
3. Para Kepala Biro, Pusat dan Sekretaris KKI di Lingkungan Setjen Kemkes
4. Para Kepala UPT Kemkes Pusat
5. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi/Kabupaten/Kota
Di Seluruh Indonesia.

Disampaikan bahwa : Dalam rangka pelaksanaan kegiatan tahun 2010 disampaikan bahwa Kementerian Kesehatan c.q. Biro Kepegawaian Setjen dalam waktu dekat akan melaksanakan kegiatan :
1. Pengangkatan CPNS Kementerian Kesehatan Pusat tahun 2010 sesuai surat dari Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 545.F/M.PAN-RB/07/2010 tanggal 22 Juli 2010 tentang Penetapan Formasi CPNS tahun 2010 dilingkungan Kementerian Kesehatan bagi :
a. Pelamar Umum;
b. Tenaga Honorer (sesuai Surat Edaran Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 05 Tahun 2010 tanggal, 28 Juni 2010 tentang Pendataan Tenaga Honorer yang bekerja dilingkungan Instansi Pemerintah;
2. Pengangkatan dokter/dokter gigi PTT Periode September 2010;

Sehubungan dengan hal diatas, bersama ini kami informasikan bahwa seluruh proses kegiatan termaksud Kementerian Kesehatan cq. Biro Kepegawaian Setjen TIDAK MEMUNGUT BIAYA DALAM BENTUK APAPUN.

Nah......Bagi Saudara/i,rekan-rekan sejawat maupun ade-ade tingkat yang ingin berpartisipasi,kini saatnya untuk dapat ikut serta dan selalu mengupdate berita Penerimaan CPNS Tahun 2010 di website Biro Kepegawaian Kementerian Kesehatan RI.
Untuk mengetahui Alokasi Formasi CPNS KEMENKES 2010 dapat di klik disini (Formasi CPNS) dan Alokasi Formasi CPNS Bagi Pelamar Umum Kementerian Kesehatan RI 2010 Wilayah GORONTALO dapat klik disini (Pelamar Umum).

Untuk mendownload Surat Edaran dapat di klik disini (Surat Edaran)

Terima Kasih....

SUMBER : BIRO KEPEGAWAIAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI
Baca selengkapnya...
0

NARUTO DAN WARGA KONOHA MERAYAKAN IDUL FITRI

Jumat, 10 September 2010.
Horee...!!!! setelah menjalankan Ibadah puasa Ramadhan sebulan penuh,saatnya ngerayain Hari Kemenangan.Eh...waktu selesai Sholat Idul Fitri.Berjabat tangan dengan bersalaman dgn Family & teman2.Sambil berjalan pulang ke rumah ketemu sama teman atau orang yang dikenal gak lupa bersalam-salaman sambil ngucapin"Minal aidin wal faidzin,maaf lahir bathin".Saking gak sadarnya berjalan udah terdampar di sebuah desa yang namanya Konoha.Dan ternyata kulihat ada juga salah satu Masjid yang baru selesai melaksanakan Sholat Ied juga.Gak nyadar ekor mataku menangkap sosok yang selama ini kukenal....Wah,para Ninja Konoha.Mereka baru selesai sholat Ied.Ada si bandel Naruto,Niji,sakura,Hinata,lee dan masih banyak lagi.(Maklum fans sangadh sama Film Naruto).Langsung aja kudekati mereka dan saling bersalaman sambil ngucapin maaf lahir bathin.Kadang kuberpikir..kapan yach mereka pernah buat salah sama aku....mereka khan cuman ada dalam khayalanku.Gak sengaja kulihat juga Hokage Girl "Tsunade" dan Kakashi sensei lagi bagi-bagi Zakat sama anak-anak desa Konoha yang lagi ngantri.Eh..gak taunya magnet dari mana kaki-kakiku mengajakku untuk ngantri juga.Hehehehehe....Disaat giliranku nerima zakat dari Tsunade dan Guru Kakashi ada yang neplokku dari belakang dan berkata : " Hei,erick..kamu gak mau Sholat Ied...sdh siang tuch.orang-orang sudah pada ke Masjid kamu kok masih tidur.Buruan...!!!".Kulihat ternyata kakakku membangunkan aku dari mimpi indahku.Aku langsung nyadar dan berpikir..mmm,ternyata cuman mimpi.Dengan malasnya aku melangkah ke kamar mandi untuk mandi sambil berdesah panjang..."Huuufft...gak jadi dech nerima zakat dari Tsunade dan Guru Kakashi".

SELAMAT IDUL FITRI 1431 H...
MINAL AIDIN WAL FAIDZIN...
MOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN.
Baca selengkapnya...

TENTANG HARI INI

BUKU TAMU


Mau bersahabat dengan aku lewat Facebook ?
Click aja disini---> risvie.erick@yahoo.co.id
 
AKU DALAM GORESAN PENA © Copyright 2010 | Design By Gothic Darkness |